Langsung ke konten utama

Entri yang Diunggulkan

PESAN DARI CEO

+62 822-3332-2799, KONSULTAN MANAJEMEN BISNIS BERPENGALAMAN DAN TERPERCAYA Strategi ilmu berbisnis yang tepat, dapat membantu bisnis Anda mencapai target omset luar biasa! Tingkatkan ilmu berbisnis Anda. Berbisnis tanpa dibarengi dengan ilmu tentang strategi, sistem, manajemen operasi yang mumpuni, maka akan menjadi penghambat Anda sebagai pengusaha untuk memenangkan kompetisi berbisnis dengan kompetitor. Beberapa gambar dibawah, menunjukkan strategi-strategi yang sudah seharusnya dipikirkan oleh seorang CEO atau pemilik usaha untuk memenangkan peta persaingan.  Identifikasi dan melakukan analisa permasalahan adalah suatu hal yang harus dilakukan. Coba lihat skema gambar dibawah! Apakah strategi-strategi seperti ini sudah Anda pikirkan bahkan terapkan dalam kehidupan berbisnis Anda? Anda wajib memikirkan hal ini, betapa pentingnya beberapa point di bawah ini yang digunakan sebagai acuan perencanaan untuk merancang arah dan eksekusi-eksekusi dari sebuah perusahaan/usaha di

Persaingan Kian Ketat, Pelaku Usaha Ritel Mesti Cepat Adaptasi | Konsultan Bisnis Dan Manajemen


KONSULTAN BISNIS DAN MANAJEMEN

UNGGUL, +62 813-9864-6177, Persaingan Kian Ketat, Pelaku Usaha Ritel Mesti Cepat Adaptasi

Bisnis Jakarta 2019, Konsultan Bisnis Jakarta, Bisnis di Jakarta, Konsultan Manajemen Jakarta, Manajemen Bisnis Jakarta, Konsultan Manajemen di Jakarta.


Persaingan Kian Ketat, Pelaku Usaha Ritel Mesti Cepat Adaptasi - Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) menilai langkah PT Hero Supermarke Tbk (HERO) menutup gerai menjadi strategi efisiensi agar bertahan di tengah ketatnya persaingan.
Persaingan Kian Ketat

Wakil Ketua Umum Aprindo, Tutum Rahanta menuturkan, kondisi global dan makro ekonomi  mempengaruhi daya beli masyarakat. Hal tersebut juga pengaruhi kinerja bisnis termasuk ritel.

Untuk tetap bertahan, Tutum menilai, pelaku usaha ritel memilih strategi efisiensi dengan menutup outlet atau gerai yang tak menguntungkan dengan menggantikan lokasi baru.


"Tutup outlet yang jelek juga merupakan bagian dari efisiensi,” ujar dia saat dihubungi Liputan6.com lewat pesan singkat, Senin (14/1/2019).

Tutum menuturkan, selain faktor kondisi global, persaingan bisnis dengan usaha sejenis dan digital juga pengaruhi sektor ritel

Oleh karena itu, para pelaku usaha juga harus beradaptasi dengan perubahan. Salah satu contohnya dengan lokasi gerai yang disesuaikan dengan target pasar.

Tutum menambahkan, pihaknya melihat ada kemungkinan pelaku usaha ritel lainnya yang akan menutup gerai ke depan.

Hero Tutup 26 Gerai

Sebelumnya, PT Hero Supermarket Tbk (HERO) memutuskan hubungan kerja (pemutusan hubungan kerja/PHK) terhadap 532  karyawannya hingga kuartal III 2018. Tak hanya itu, 26 gerai jaringan ritel Giant pun berhenti beroperasi. 


Corporate Affairs GM PT Hero Supermarket Tbk, Tony Mampuk, mengatakan, kinerja keuangan perusahaan melemah sejak kuartal III 2018.  Kondisi keuangan tersebut membuat perusahaan terpaksa mem-PHK karyawannya. 

"Sampai dengan kuartal ke-III 2018, PT Hero Supermarket mengalami penurunan total penjualan sebanyak 1 persen atau senilai Rp 9,849 triliun," ujar dia, di kantor Pusat PT Hero Supermarket Tbk, di Bintaro, Tangerang Selatan, Jumat 11 Januari 2019.

Penurunan kinerja ritel itu disebabkan oleh penjualan pada bisnis makanan yang lebih rendah dibanding tahun sebelumnya. Hingga kuartal III 2017, pendapatan mencapai Rp 9,961 triliun.

"Meski demikian, bisnis non makanan tetap menunjukkan pertumbuhan yang cukup kuat. Atas hal tersebut, perusahaan meyakini bahwa keputusan akan langkah efisiensi tersebut adalah hal yang paling baik dalam menjaga laju bisnis yang berkelanjutan," terang Tony. 

Menurut Tony, PT Hero Supermarket Tbk (HERO Group), telah menerapkan strategi yang mendukung keberlanjutan bisnis dengan memaksimalkan produktivitas kerja melalui proses efisiensi. 

"Sejauh ini dari 532 karyawan yang terdampak dari kebijakan efisiensi tersebut, sebanyak 92 persen karyawan telah mengerti dan memahami kebijakan efisiensi ini dan menyepakati untuk mengakhiri hubungan kerja," ujar dia. 

Sementara 532 karyawan tersebut berasal dari 26 gerai ritel Giant Supermarket yang ditutup sepanjang 2018. Tony pun memastikan, semua hak karyawan yang diatur oleh pemerintah, sudah diberikan. 

"Semua telah mendapatkan hak sesuai dengan Undang-Undang Kementerian Tenaga Kerja RI Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan” ujarnya. 


Menurut dia, perusahaan saat ini menghadapi tantangan bisnis khususnya dalam bisnis makanan. 
Seperti diketahui, dalam laporan keuangan yang disampaikan ke Bursa Efek Indonesia (BEI), perseroan membukukan laba tahun berjalan naik menjadi Rp 86,18 miliar hingga 30 September 2018 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 70,40 miliar.

Sedangkan pendapatan perseroan turun tipis dari Rp 9,96 triliun hingga 30 September 2017 menjadi Rp 9,84 triliun hingga 30 September 2018.

Atas kebijakan ini, ribuan pekerja dari serikat pekerja hero supermarket (SPHS) berunjuk rasa, lantaran menolak pemutusan kerja sepihak oleh perusahaan. 

"Ini tidak mendadak, kami sudah berikan pemberitahuan 3 bulan sebelum gerai di tutup. Dari jumlah itu, akhirnya 532 karyawan menerima dan menyepakati di PHK," ujar salah seorang pendemo.


Industri yang kami layani :

>>> Retail / Ritel : Segala jenis toko ; Toko Buku, Toko Bangunan, Minimarket, Supermarket, Hypermarket, Toko Buah, Toko Obat / Apotik, Baby Shop, Pet Shop, Toko Roti / Bakery, Dll.
>>> Manufacture / Pabrik : Segala Jenis Pabrik ; Pabrik Makanan & Minuman, Pabrik Plastik, Pabrik Kertas, Dll.
>>> Service : Hotel, Restoran, Printing, Cafe, FnB, F & B, Laundry, Wedding, Fashion Design, Barber Shop, Dll.

Kami Hadir di :

  1. Eldora Utama, Graha Bintaro – Tangerang
  2. Pepelegi Indah, Waru – Sidoarjo

Website :

  1. konsultanmanajemen.asia
  2. konsultanbisnis.id

Instagram :

  1. konsultanco
  2. konsultanco.bisnismanajemen

KONTAK KAMI :
Reko Prabowo (081398646177)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

COMPANY PROFILE

Contoh Layout Toko Bangunan | KONSULTAN BISNIS DAN MANAJEMEN

KONSULTAN TOKO BANGUNAN TEPERCAYA, +62 0813-9864-6177, Contoh Layout Toko Bangunan Contoh Layout Toko Bangunan, Contoh Layout Toko, Desain Layout Toko, Konsultan Bangunan Purwokerto, Konsultan Bangunan Jogja, Konsultan Bangunan Yogyakarta. Contoh Layout Toko Bangunan - Pada dasarnya, layout tempat usaha bahan bangunan relatif sederhana, yaitu ruangan pertama meliputi kantor atau ruang operasional penjualan, outlet bahan bangunan yang dipajang, kamar pengelola, gudang kecil untuk stok barang-barang pabrikan yang ringkas dan cukup bernilai seperti cat, semen dll.  Kemudian ruangan kedua berupa gudang utama yang cukup besar, dengan ruangan depannya terbuka untuk menyimpan barang-barang bahan bangunan yang memakan ruang cukup besar seperti besi, kayu balok/kaso, plywood, serta tempat beristirahat/kamar tidur para buruh, merangkap penunggu outlet bahan bangunan tersebut. Di depan ruangan toko dan gudang tersebut, tersedia lahan parkir yang cukup memadai. baca juga : In

Konsultan Apotek | Desain Interior Apotek

KONSULTAN APOTEK Kredibel, +62 822-2333-2799, Desain Interior Apotek Desain Interior Apotek Modern, Design Interior Apotek, Desain Interior Apotek Sederhana, Gambar Interior Apotek, Design Interior Apotek Minimalis. DESAIN INTERIOR APOTEK - Jika Anda seorang apoteker, memiliki sebuah toko obat bisa jadi niscaya. Entah itu apotek Anda pribadi, atau apotek di sebuah rumah sakit atau klinik. Apotek adalah tempat Anda mendemonstrasikan keahlian Anda. Profesi Apoteker mirip seperti dokter, pengacara atau bahkan seorang notaris, tempat praktik profesi tersebut tentu melekat dengan keprofesiannya.