Senin, 06 Agustus 2018

Konsultan Manajemen | Prinsip Dasar TQM

KONSULTAN MANAJEMEN


Tangguh, +62 822-2333-2799, Total Quality Management


Prinsip TQM Menurut Ahli, Prinsip Dasar TQM, Prinsip Dalam TQM, Prinsip Utama Dalam TQM, Prinsip Konsep TQM


Prinsip Dasar Total Quality Management - Definisi TQM diartikan sebagai perpaduan semua fungsi dari perusahaan kedalam falsafah holistik yang dibangun berdasarkan konsep kualitas, teamwork, produktivitas, dan pengertian serta kepuasan pelanggan. Defenisi lainnya menyatakan bahwa TQM merupakan sistem manajemen yang mengangkat kualitas sebagai strategi usaha dan berorientasi pada kepuasan pelanggan dengan melibatkan seluruh anggota organisasi.





Prinsip Manajemen Kualitas Total: 8 Unsur Utama TQM

Manajemen kualitas total dapat diringkas sebagai sistem manajemen untuk organisasi yang berfokus pada pelanggan yang melibatkan semua karyawan dalam peningkatan berkelanjutan. Ini menggunakan strategi, data, dan komunikasi yang efektif untuk mengintegrasikan disiplin kualitas ke dalam budaya dan kegiatan organisasi. Banyak dari konsep-konsep ini hadir dalam Sistem Manajemen Mutu modern, penerus TQM. Berikut adalah 8 prinsip manajemen kualitas total:



1. Berfokus pada pelanggan

Pelanggan pada akhirnya menentukan tingkat kualitas. Tidak peduli apa yang dilakukan organisasi untuk mendorong peningkatan kualitas — melatih karyawan, mengintegrasikan kualitas ke dalam proses desain, meningkatkan komputer atau perangkat lunak, atau membeli alat ukur baru — pelanggan menentukan apakah upaya itu bermanfaat.


2. Keterlibatan total karyawan

Semua karyawan berpartisipasi dalam bekerja menuju tujuan bersama. Komitmen karyawan total hanya dapat diperoleh setelah rasa takut telah didorong dari tempat kerja, ketika pemberdayaan telah terjadi, dan manajemen telah menyediakan lingkungan yang tepat. Sistem kerja berkinerja tinggi mengintegrasikan upaya perbaikan berkelanjutan dengan operasi bisnis normal. Tim kerja yang dikelola sendiri adalah salah satu bentuk pemberdayaan.


3. Proses-berpusat

Bagian mendasar dari TQM adalah fokus pada proses berpikir. Proses adalah serangkaian langkah yang mengambil masukan dari pemasok (internal atau eksternal) dan mengubahnya menjadi output yang dikirimkan ke pelanggan (sekali lagi, baik internal maupun eksternal). Langkah-langkah yang diperlukan untuk melaksanakan proses didefinisikan, dan ukuran kinerja terus dipantau untuk mendeteksi variasi yang tidak terduga.


4. Sistem terintegrasi

Meskipun suatu organisasi dapat terdiri dari banyak spesialisasi fungsional yang berbeda yang sering diatur ke dalam departemen yang terstruktur secara vertikal, itu adalah proses horizontal yang menghubungkan fungsi-fungsi ini yang merupakan fokus TQM.

Proses mikro menambah proses yang lebih besar, dan semua proses digabungkan ke dalam proses bisnis yang diperlukan untuk menentukan dan menerapkan strategi. Setiap orang harus memahami visi, misi, dan prinsip pemandu serta kebijakan mutu, tujuan, dan proses kritis organisasi. Kinerja bisnis harus dipantau dan dikomunikasikan secara terus menerus.

Sebuah sistem bisnis yang terintegrasi dapat dimodelkan setelah kriteria Program Mutu Nasional Baldrige dan / atau menggabungkan standar ISO 9000. Setiap organisasi memiliki budaya kerja yang unik, dan hampir tidak mungkin untuk mencapai keunggulan dalam produk dan layanannya kecuali budaya kualitas yang baik telah dibina. Dengan demikian, sistem terintegrasi menghubungkan unsur-unsur peningkatan bisnis dalam upaya untuk terus meningkatkan dan melampaui harapan pelanggan, karyawan, dan pemangku kepentingan lainnya.


5. Pendekatan strategis dan sistematis

Bagian penting dari manajemen kualitas adalah pendekatan strategis dan sistematis untuk mencapai visi, misi, dan tujuan organisasi. Proses ini, disebut perencanaan strategis atau manajemen strategis, termasuk perumusan rencana strategis yang mengintegrasikan kualitas sebagai komponen inti.


6. Peningkatan berkelanjutan

Dorongan utama TQM adalah peningkatan proses berkelanjutan. Perbaikan berkelanjutan mendorong organisasi untuk menjadi analitis dan kreatif dalam menemukan cara untuk menjadi lebih kompetitif dan lebih efektif dalam memenuhi harapan pemangku kepentingan.


7. Pembuatan keputusan berdasarkan fakta

Untuk mengetahui seberapa baik kinerja suatu organisasi, data tentang ukuran kinerja diperlukan. TQM mewajibkan organisasi untuk terus mengumpulkan dan menganalisis data guna meningkatkan akurasi pengambilan keputusan, mencapai konsensus, dan memungkinkan prediksi berdasarkan riwayat masa lalu.


8. Komunikasi

Selama masa perubahan organisasi, serta bagian dari operasi sehari-hari, komunikasi yang efektif memainkan peran besar dalam menjaga moral dan memotivasi karyawan di semua tingkatan. Komunikasi melibatkan strategi, metode, dan ketepatan waktu.


Unsur-unsur ini dianggap sangat penting untuk TQM yang didefinisikan banyak organisasi, dalam beberapa format, sebagai serangkaian nilai-nilai inti dan prinsip-prinsip di mana organisasi tersebut beroperasi. Metode untuk menerapkan pendekatan ini berasal dari ajaran para pemimpin berkualitas seperti Philip B. Crosby, W. Edwards Deming, Armand V. Feigenbaum, Kaoru Ishikawa, dan Joseph M. Juran.





Industri yang kami layani :


>>> Retail / Ritel : Segala jenis toko ; Toko Buku, Toko Bangunan, Minimarket, Supermarket, Hypermarket, Toko Buah, Toko Obat / Apotik, Baby Shop, Pet Shop, Toko Roti / Bakery, Dll.

>>> Manufacture / Pabrik : Segala Jenis Pabrik ; Pabrik Makanan & Minuman, Pabrik Plastik, Pabrik Kertas, Dll.

>>> Service : Hotel, Restoran, Printing, Cafe, FnB, F & B, Laundry, Wedding, Fashion Design, Barber Shop, Dll.

>>> Start Up : Segala Jenis Industri.




Konsultan.co


The Future Of..

Indonesia Business Growth

& Integrated Business Strategy

Tidak ada komentar:

Posting Komentar